Bagaimana Berinteraksi dengan Al-Quran?

wakaf laptop

 

Penulis

Muncul pertanyaan ketika umat ini telah menerima Al-Quran Al-Karim dengan penerimaan yang serius. Bagaimana cara bertaamul (berinteraksi) dengan Al-Quran? Bagaimana cara memperoleh atsar (pengaruh) Al-Quran? Bagaimana caranya kita menangis saat membacanya? Dan pertanyaan lainnya.

Bila kita merunut kehidupan masyarakat muslim sepanjang sejarahnya, kita menemukan pribadi-pribadi yang terkoneksi dengan Al-Quran. Sepanjang sejarah tarikh Islami seluruhnya dibangun dalam diri setiap muslim kepribadian untuk mencapai Al-Quran. Tetapi dalam perjalanannya terdapat dua batu sandungan yang merintangi yaitu; fitnah khalqul Quran (Al-Quran makhluk) dan menyingkirkan Al-Quran dari persoalan ilmiah.

Pertama:

Fitnah khalqul Quran merupakan fitnah besar yang menggunjang dunia Islam saat itu karena disponsori oleh kekuasaan daulah. Menganggap Al-Quran yang ada selama ini bukan perkataan Allah, tidak diucapkan oleh Allah. Mereka berkeyakinan, Al-Quran hanyalah buatan Jibril atau Muhammad shalallahu alaihi wassalam seperti yang dikatakan oleh Ibrahim Al-Baijuri dalam Syarah Jauhar At-Tauhid.

Pendapat ini lalu diimitasi oleh asy’ariyah dengan menyebut Al-Quran bukan kalam Allah tetapi kalam nafsi, yaitu perkataan tanpa huruf, suara dan tentunya tanpa bahasa. Seperti orang yang mendetikkan dalam hati, sesuatu yang terbersit. Meskipun beda diksi, tetapi sama dari segi substansi dengan jahmiyah yang intinya Al-Quran itu makhluk bukan kalam Allah.

Keyakinan tersebut sangat berbahaya karena dapat memutus hubungan muslim dengan kalam Allah. Dia tidak akan merasakan pengaruh ketika membaca Al-Quran. Membacanya sama dengan membaca koran, majalah atau buku-buku.

Ketika seseorang bertaamul bersama Al-Quran dengan keyakinan kalam Allah dan Allah yang memfirmankannya, aqidah ini akan membuat perubahan dalam diri orang yang mendengarnya. Walaupun hanya dengan mendengar saja.

Bahkan kita telah menyaksikan pengaruh yang hebat pada pendengar meskipun dia tidak mengerti artinya. Orang awam yang tidak mengerti arti dan maknanya dapat menangis, mengapa? Karena dia tahu suara yang didengarnya kalam Allah bukan makhluk. Dalam hatinya terdapat keyakinan yang terpatri itu kalam Allah azza wa jalla.

Kedua:

Menyingkirkan Al-Quran dari persoalan ilmiah kritis. Terdapat beberapa kajian-kajian aqidah tapi dalil-dalil yang diungkapkan berkaitan dengan akal. Dalil-dalil Al-Quran yang berkaitan dengan wujud Allah tidak disampaikan, tidak ditemukan dalil-dalil Al-Quran sebagai dasar kajian. Ketika membahas sifat Allah tidak dikupas dengan apa yang dikatakan Al-Quran.

Mereka membatasinya ruang lingkup akal, mendepak dalil-dalil Al-Quran sampai sebagian mereka berpandangan Al-Quran tidak cukup untuk menjawab segala pertanyaan tentang Allah azza wa jalla. Al-Quran tidak mampu memecahkan semua problematika kehidupan secara rinci. Al-Quran bukan problem solving. Mereka menyebut diri mereka sebagai mufakir islami (intelektual Islam).

Pendangan mereka, Al-Quran hanyalah pedoman umum yang bisa menyelesaikan persoalan-persoalan dasar. Tetapi Al-Quran tidak dapat memecahkan seluruh problem manusia apalagi yang rumit. Ini merupakan bentuk menyingkirkan Al-Quran dari kehidupan.

Mereka mengenyahkan kemampuan Al-Quran dalam mempengaruhi manusia dari sisi iman, harakah (pergerakan) dan perbuatan. Gejala yang tampak hari ini, manusia berada dalam sebuah posisi; menomor satukan intelektual dan akal serta membanggakannya menyebutnya sebagai akal sehat.

Demi jargon akal sehat dan intelektualisme, mereka mencomot berbagai sumber selain Al-Quran. Paham-paham yang membuahkan pesimisme. Bila dipaparkan ayat-ayat Al-Quran mereka malu-malu. Enggan mengambil sumber pertama dan utama dari Al-Quran.

Secara tidak sadar kita telah terjerumus kedalam pemikiran ini. Paling banter kita hanya menjadikan Al-Quran sebagai tadabur untuk menggali hikmah Quraniyah, meresapi maknanya untuk bisa menangis dan mencapai khasyiah seperti firman Allah:

وَإِذَا تُلِيَتْ عَلَيْهِمْ آيَاتُهُ زَادَتْهُمْ إِيمَانًا

”Dan apabila dibacakan ayat-ayat-Nya bertambahlah iman mereka.” (Al-Anfal: 2)

Padahal seharusnya kita juga harus menjadikan Al-Quran sebagai problem solving seluruh problematika apapun itu dari yang sederhana hingga paling rumit dan kritis. Dari masalah buang air, keluarga sampai negara dan pengelolaan dunia.

Salah satu contoh sederhana ketika orang-orang membuka Kitab Tafsir Ayatul Ahkam karya Syeikh Abdul Qadir Syaibah, keliru mengira dalam benaknya ayat-ayat Al-Quran yang dibahas dalam kitab hanyalah berkaitan dengan persoalan-persoalan fikih. Sedangkan ayat-ayat yang tidak dibahas tidak menjawab persoalan.

Persangkaan tersebut salah fatal. Ayat-ayat tentang berbagai kisah juga merupakan ayat-ayat ahkam (hukum-hukum), begitu pula ayat tentang nasehat, mauizhah serta lainnya seluruhnya ayat ahkam. Al-Quran adalah kitab suci ahkam dari halaman pertama sampai terakhir.

Bila kita melihat ayat-ayat ahkam, jangan hanya melihat pada makna zhahir saja. Tetapi juga melihat pada makna qalbi (hati/batin), makna tarbawi, makna akhlak, makna qadri (kehendak Allah) pada manusia dan bagaimana perjalanan sunah qadariyah pada manusia.

Misalnya dalam surat Adz-Zariyat:

إِذْ دَخَلُوا عَلَيْهِ فَقَالُوا سَلَامًا ۖ قَالَ سَلَامٌ قَوْمٌ مُنْكَرُونَ فَرَاغَ إِلَىٰ أَهْلِهِ فَجَاءَ بِعِجْلٍ سَمِينٍ فَقَرَّبَهُ إِلَيْهِمْ

”(Ingatlah) ketika mereka masuk ke tempatnya lalu mengucapkan: "Salaamun". Ibrahim menjawab: "Salaamun (kamu) adalah orang-orang yang tidak dikenal". Maka dia pergi dengan diam-diam menemui keluarganya, kemudian dibawanya daging anak sapi gemuk. Lalu dihidangkannya kepada mereka.” (Adz-Zariyat: 25-27)

Ibnul Qayim rahimahullah secara jeli melihatnya mengandung makna adab Nabi Ibrahim alaihissalam pada tamu, sebuah adab yang sangat mulia karena Nabi Ibrahim adalah Nabi yang mulia. Rasulullah shalallahu alaihi wassalam ketika ditanya siapa manusia paling mulia menjawab:

الكَريمُ، ابنُ الكَريمِ، ابنِ الكَريمِ، ابنِ الكَريمِ يوسفُ بنُ يعقوبَ بنِ إسحاقَ بنِ إبراهيمَ -عليهم السلام-

”Orang mulia bin mulia bin mulia, Yaitu Yusuf bin Yaqub bin Ishaq bin Ibrahim.” (Al-Bukhari)

Mereka adalah keluarga yang mulia pucuknya pada Ibrahim datuk mulia yang mengajarkan pada orang arab kemuliaan. Ayat ini juga ahkam.

Andai kita membuka lembaran-lembaran kitab milik alfaqih wal mutafaqih (profesor) Khatib Al-Baghdady kan ditemukan, sebagaimana riwayat dari Umar, para sahabat memerintahkan Al-Quran sebagai mata pelajaran pertama. Sebelum mempelajari materi lainnya. Sebab Al-Quran akan membentuk tarbiyah, amaliyah dan akal.

Rasulullah shalallahu alaihi wassalam bersabda:

إِنَّ اللهَ يَرْفَعُ بِهَذَا الْكِتَابِ أَقْوَامًا وَيَضَعُ بِهِ آخَرِينَ

“Sesungguhnya Allah mengangkat derajat seseorang dengan kitab ini (Al Qur’an) dan merendahkan yang lain dengannya pula.” (Muslim)

Itulah mengapa kurikulum para sahabat dan salaf mengajarkan untuk mempelajari Al-Quran terlebih dahulu sebelum hadits. Mereka memperbaiki bacaan dengan mempelajari tajwid sebelum menghafal, dan tidak menghafal hadits sebelum hafal Al-Quran mutqin (kuat hafalan). Sehingga waktu kanak-kanak mereka hingga baligh dihiasi dengan Al-Quran.

Al-Quran adalah mashdar (sumber) semua ilmu pengetahuan, marifat, obat bagi jiwa manusia, fikih, problem solving seluruh persoalan, jawaban bagaimana meniti sunah qadariyah kemenangan mukmin dan kehancuran kafirin, mashdar pembentukkan pribadi muslim yang peka pada keislamannya.

Ramadhan 1440 H

Disarikan dari Kalimatu Ramadhaniyah Syeikh Abu Qatadah Al-Falestini hafizhahullah.