Submitted by admin on Sun, 05/30/2021 - 10:25

Firman Allah ta’ala

أَلَمْ نَشْرَحْ لَكَ صَدْرَكَ

“Bukankah Kami telah melapangkan dadamu (Muhammad).” (Asy-Syarah: 1)

Pertanyaan yang terdetik dalam hati Rasulullah shalallahu alaihi wassalam dimulai dari surat ini. Seakan-akan surat sebelumnya merupakan dialog diri yang dijawab dalam kedua surat ini sebagai pengingat nikmat-nikmat yang telah Allah berikan. Atau sepertinya merupakan bentuk dari pertanyaan-pertanyaan yang muncul ketika mendapat kepedihan saat menjalankan kewajiban risalah kemudian Allah jawab dengan kenikmatan-kenikmatan yang telah Allah karuniakan pada beliau karena menjalankan kewajiban ini.

Untuk mengenal kedua persoalan ini, harus memperhatikan keadaan Rasulullah shalallahu alaihi wassalam pada saat itu yaitu ketika hidup di Mekah. Yakni fase banyaknya pertanyaan-pertanyaan, emosional, kondisi yang muncul dari jiwa setelah turunnya wahyu dan nubuwah.

Mengingat kembali sirah Rasulullah shalallahu alaihi wassalam ketika pertama kali menerima wahyu dan nubuwah kita menemukan apa yang membuat diri Nabi shalallahu alaihi wassalam tersibukkan yaitu tentang nubuwah yang tiba-tiba diterima beliau. Sebelumnya sama sekali Nabi shalallahu alaihi wassalam tidak pernah membayangkan, mengenal bahkan memahami makna-maknanya. Ini seperti yang telah Allah sebutkan dalam surat Al-Qoshos:

وَمَا كُنْتَ تَرْجُو أَنْ يُلْقَى إِلَيْكَ الْكِتَابُ إِلَّا رَحْمَةً مِنْ رَبِّكَ

“Dan kamu tidak pernah mengharap agar Al-Quran diturunkan kepadamu, tetapi ia (diturunkan) karena suatu rahmat yang besar dari Rabbmu.” (Al-Qhoshos: 86)

Tidak pernah sekalipun, jiwa beliau yang mulia untuk bersiap menerima wahyu atau beban lainnya. Bahkan beliau tidak mengetahui sejarah nabi-nabi sebelumnya serta kisahnya. Jadilah beliau kebingungan saat beliau menerima wahyu di Gua Hira seperti yang diriwayatkan oleh Aisyah radhiyallahu anha:

كان أول ما بُدئ به رسول الله ﷺ الرؤيا الصادقة في النوم، فكان لا يرى رؤيا إلا جاءت مثل فلق الصبح، ثم حُبب إليه الخلاء فكان يلحق بغار حراء فيتحنث فيه -قال والتحنث التعبد- الليالي ذوات العدد قبل أن يرجع إلى أهله، ويتزود لذلك، ثم يرجع إلى خديجة فيتزود بمثلها، حتى فجئه الحق وهو في غار حراء فجاءه الملك فقال اقرأ. فقال رسول الله ﷺ: «ما أنا بقارئ». قال فأخذني فغطني حتى بلغ مني الجهد ثم أرسلني. فقال اقرأ. «قلت ما أنا بقارئ». فأخذني فغطني الثانية حتى بلغ مني الجهد، ثم أرسلني. فقال اقرأ. «قلت ما أنا بقارئ». فأخذني فغطني الثالثة حتى بلغ مني الجهد ثم أرسلني. فقال: {اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ (1) خَلَقَ الْإِنْسَانَ مِنْ عَلَقٍ (2) اقْرَأْ وَرَبُّكَ الْأَكْرَمُ (3) الَّذِي عَلَّمَ بِالْقَلَمِ} [العلق: 1 - 4]. الآيات إلى قوله: {عَلَّمَ الْإِنْسَانَ مَا لَمْ يَعْلَمْ}. فرجع بها رسول الله ﷺ ترجف بوادره حتى دخل على خديجة فقال «زملوني زملوني». فزملوه حتى ذهب عنه الروع قال لخديجة: «أي خديجة ما لي، لقد خشيت على نفسي

“Menjelang turunnya wahyu pertama kepada Rasulullah shalallahu alaihi wassalam, beliau sering mimpi yang baik ketika tidur. Biasanya mimpi itu terlihat jelas oleh beliau, seperti jelasnya cuaca pagi. Semenjak itu hati beliau tertarik untuk mengasingkan diri ke Gua Hira. Di situ beliau beribadah beberapa malam, tidak pulang ke rumah istrinya. Untuk itu beliau membawa perbekalan secukupnya. Setelah perbekalan habis, beliau kembali kepada Khadijah, untuk mengambil lagi perbekalan secukupnya. Kemudian beliau kembali ke Gua Hira. Hingga suatu ketika datang kepadanya kebenaran (wahyu), yaitu sewaktu beliau masih berada di Gua Hira. Malaikat datang kepadanya, lalu berkata, ‘Bacalah!’ Rasulullah shalallahu alaihi wassalam menjawab, ‘Aku tidak bisa membaca’. Beliau menceritakan, ‘Maka aku ditarik dan dipeluknya hingga aku kepayahan. Lalu aku dilepaskannya dan disuruh membaca’. Malaikat berkata; ‘Bacalah!’ Aku menjawab, ‘Aku tidak bisa membaca.’ Maka aku ditarik dan dipeluknya hingga aku kepayahan. Lalu aku dilepaskannya dan disuruh membaca. ‘Bacalah!’ Kujawab, ‘Aku tidak bisa membaca.’ Maka aku ditarik dan dipeluknya untuk kali ketiga. Kemudian aku dilepaskan seraya ia berkata, ‘Bacalah dengan nama Rabbmu yang menjadikan. Yang menjadikan manusia dari segumpal darah. Bacalah! Demi Rabbmu yang Maha Mulia.’ Setelah itu Rasulullah shalallahu alaihi wassalam pulang ke rumah Khadijah binti Khuwailid, lalu berkata, ‘Selimuti aku, selimuti aku!’ Khadijah menyelimutinya hingga hilang rasa takutnya. Kata beliau kepada Khadijah binti Khuwailid, ‘Khadijah, ada apa dengan diriku. Sesungguhnya aku mencemaskan atas diriku’.” (Shahih Al-Bukhari)

Tags